July 18, 2017

Misteri Tak Terungkai - part 2

Aku sedang lena tidur apabila tiba2 tersedar oleh jeritan2 yang kuat dan menakutkan. Aku nampak kedua2 anakku#2 & anakku#3 menyerbu masuk ke bilikku dan bergelut! Sangkaanku ketika itu mereka sedang bergaduh tentang sesuatu sewaktu aku tidur! Aku kelam kabut bingkas bangun dan terus menjerit2 kepada mereka. Sewaktu itu aku berada ditengah2 antara mereka. Yang aku ingat apa yang aku jeritkan adalah “Kenapa ni? Kenapa ni?” berulang2 kali dengan kuat untuk mengatasi jeritan anak2ku antara satu sama lain. Anakku#2 memelukku dan tangannya berada di leher anakku#3 yg sedang cuba melawan! Terus2an mereka menjerit2 tanpa aku fahami. Aku ingat aku memegang tangan anakku#2 yang mencekak leher anakku#3! Keras dan tak berganjak tangannya! Lalu aku beralih ke hujung jari2nya utk melepas cengkaman dari leher adiknya, ketika itu mujur jari2nya rupanya tidak mencekik (seperti yg aku takutkan!) dia hanya meletakkan tangannya disitu. Aku sudah memikirkan untuk mengigit tangannya sekiranya dia tidak melepaskan leher adiknya itu. Selepas aku berjaya menarik tangan anakku#2 jauh dari leher anakku#3 baru mereka semua terdiam dan seolah2 bingung dengan apa yang terjadi. Kami segera keluar dari bilik ke ruang tamu dengan masing2 mengigil ketakutan! Rupanya mereka tak sedar apa yang mereka lakukan ketika itu! Serta merta kami merasa takut yang amat sangat. 

Setelah beberapa ketika aku bertanya kepada mereka apa yang sebenarnya terjadi? Anakku#2 berkata dia bermimpi tentang suatu gangguan dan kemudian dia ingat dia bangkit dari katil dan menjerit AllahhuAkbar dan terus menepuk almari di biliknya dengan kuat. Selepas itu dia rasa dia harus pergi ke bilikku untuk melindungiku dari sesuatu! Dia meluru ke bilikku dan menurutnya melihat aku sedang duduk dan bukan tidur, dan terus memelukku untuk melindungiku (tapi tak tahu dari apa). Aku tak ingat semua itu, samada benarkah atau itu dari pandangan matanya sahaja. Menurutnya ketika dia keluar utk ke bilikku, anakku#3 yg sedang lena di sofa di depan TV, seperti ada tarikan magnet darinya tiba2 bingkas bangun dan mengikutnya masuk ke bilikku dan menyerangnya di muka. Ketika itulah mereka bergaduh dan aku baru tersedar (sedangkan menurut anakku#2 aku memang dah bangun masa dia masuk bilikku ). Menurut anakku#3 pula apa yang dia lakukan adalah tindakannya tanpa disedari kerana dia seolah2 sedang bermimpikan tentang semua kejadian itu!

Apa yang berada dalam fikiran kami ketika suasana kelam kabut di bilikku :
Pada fikiranku : anak2 sedang bergaduh kerana sesuatu perkara ketika aku tidur.
Pada fikiran anakku#2 : dia sedang cuba melindungiku dari sesuatu
Pada fikiran anakku#3 : menyangka abangnya sedang menyerang aku

Ya Allah, mujurlah tidak ada kejadian buruk yang berlaku kepada kami. Aku tak boleh bayangkan sekiranya anakku#2 betul2 mencekik anakku#3 dan kemudian dia pula boleh membuat perkara yang sama kepada aku; tenaga aku sangat lemah untuk dibandingkan dengan tenaga orang muda yang seolah sedang kerasukan!

Jam menunjukkan hampir pukul 3 pagi dan hujan sedang turun dengan lebatnya. Baru kusedari anakku#1 belum sampai ke rumah lagi. Aku menelefonnya dan menyuruhnya pulang segera kerana kami sedang ketakutan dan perlu meminjam semangatnya. Dia rupanya tersangkut dalam hujan lebat dan sebab masih belum gerak dari kedai tempat minumnya tadi. Tapi selepas aku menelefonnya dia berkata akan meredah hujan dan segera balik. Anakku#1 telah menelefon jiran kami untuk dia datang dan melihat2 keadaan kami sementara dia dalam perjalanan pulang ke  rumah. Jiran kami pun menelefon kami utk kami membuka pintu untuknya, dan dia berkata memang ada terdengar suara orang menjerit2 dengan kuat dan kemudian dia mendengar bunyi azan. (anakku#2 azan selepas kejadian tadi). Dia melihat2 keluar rumah tapi tidak dapat mengesan apa2 sehinggalah mendapat panggilan telefon dari anakku#1 baru dia tahu dari mana datangnya jeritan yg di dengarnya tadi. Terimakasih en jiran, kesemua kami merasa lega seketika dengan kehadirannya.

Anakku#1 sampai ke rumah tidak lama kemudian dalam keadaan lencun basah kuyup akibat meredah hujan. Kami semua bercerita2 tentang kejadian dan cuba tidur kerana kesemua keletihan dan keliru. Lebih kurang pukul lima pagi baru kami dapat lena sebentar sebelum aku tersedar dari alarm utk subuh pukul 6 pagi.

Pagi itu kami semua merasa bisa2 badan dan tidak begitu sihat. baru kusedar kakiku sakit dan lebam kesan cengkaman yg kuat ; anakku#2 terdapat calar dan sedikit luka di muka dan di tepi telinga , anakku#3 ada kesan cakaran memanjang di bahunya. Keinginan kami untuk ke Kuantan telah berkurang tetapi sememangnya kami semua tidak mahu duduk di rumah pada waktu itu dan mahu keluar ke mana2.  Akhirnya kesemua kami bergerak ke Kuantan pada pukul 830 pagi dengan menaiki kereta. 

July 17, 2017

Misteri Tak Terungkai

Assalamualaikom,
Sudah terlalu lama tidak menulis. Ada sesuatu yang ingin aku catatkan hari ini. Satu kejadian yang berlaku kepada keluargaku; aku dan anak2ku.

Jumaat 14hb July berlalu seperti biasa. Biasalah ada juga kejadian2 di office yang menganggu fikiran tetapi seolahnya tiada apa yang dapat dilakukan. Siang itu aku menerima message dari Solehin anakku#1. Dia bertanyakan jika aku ingin pergi ke Kuantan melawat anak Din, anakku#2 = anak saudaranya @ cucuku pada hari Sabtu. (Isteri anakku#2 bersalin anak sulung seminggu sebelum raya; bayinya tidak cukup bulan ketika dilahirkan). Aku segera bersetuju. Anakku#1 berkata petang nanti selepas kerja dia akan datang akan bermalam di rumah btho, dan selepas Subuh Sabtu kami boleh memulakan perjalanan ke Kuantan.

Dalam fikiranku ketika itu membayangkan hanya aku dan anakku#1 yang akan berdua ke Kuantan. Anakku#2 biasanya akan terus pulang ke kampung isterinya sehabis kerja pada petang Jumaat. Anakku#3 Ariff tidak mahu mengikut kami kerana letih disebabkan kerjanya pada Jumaat itu bermula pukul 3 pagi dan dia menjangka akan terlalu letih untuk berjalan jauh. Sebenarnya aku merancang untuk ke Kuantan selepas Syawal kerana aku tidak mahu terperangkap dalam kesesakan jalanraya di sebabkan jalan akan sesak di bulan perayaan. Tapi bila anakku#1 menawarkan diri untuk membawaku pergi aku menerima dengan senang hati.

Petang pun tiba dan hati pun seolah berasa girang kerana hendak pergi melawat menantu dan cucu di Kuantan pada keesokkan hari.

Aku sampai di rumah seperti biasa dan selepas solat asar, bermalas2 depan tv sementara menunggu waktu maghrib. Bila aku dengar bunyi motor memasuki porch aku menyangka anakku#1 telah sampai. Tetapi yang pulang adalah anakku#2. Aku pelik dan bertanya mengapa dia pulang sebab dia memberitahuku awal pgi tadi dia akan terus ke Kuantan sehabis waktu kerja; dia memberitahuku dia membawa laptop pulang dan harus menyimpan dulu di rumah. Dia berkata akan bergerak keluar awal sekitar pukul 4 pagi sabtu. Aku mengiakan sahaja tapi mencadangkan dia boleh saja pergi ke kuantan dengan kami (aku & anakku#1), tetapi dia berkata dia tidak mahu pulang ke KL nantinya dengan menaiki bas. (Kerana kami akan pulang hari yg sama sedangkan dia akan bermalam di sana).

Malam itu. Aku menunggu2 anakku#1 yang masih tidak sempai sehingga jam 9 malam. bila aku message melalui telefon dia hanya berkata dia baru hendak pulang ke rumah dan akan datang ke rumah btho nanti. Ok. Anakku#3 juga masih belum pulang, tetapi dia telah memberitahuku dia pulang lewat nanti kerana hendak beraya dengan teman2nya. Hanya aku dan anakku#2 di rumah waktu itu. Tidak lama kemudian anakku#2 merungut berkenaan laptopnya yang bermasalah sedang dia membuat kerjanya. Katanya dia perlu baiki laptop berkenaan kerana ada kerja yang perlu disiapkan sebelum pagi Isnin nanti. Dan sewaktu makan dia juga memberitahu tentang letihnya dia yang terpaksa berulang ke kuantan saban minggu melihat isteri dan anaknya. Hujung minggunya adalah perjalanan KL-Kuantan-KL. Dan kami berbincang2 tentang perlunya isterinya mendapatkan kerja di KL supaya mereka dapat tinggal bersama.Aku menyuruhnya tidur awal sekiranya dia betul2 hendak bertolak pukul 4 pagi esok menaiki motor.

Anakku#1 menelefon sekitar pukul 11.30 dan mengatakan dia sedang lepak dengan geng bikers di Ampangan dan akan lewat sampai, memesan supaya aku tidak menunggunya kerana dia ada membawa kunci rumah. Aku pun masuk tidur dan tersedar lebih kurang pukul 1+. Aku keluar bilik dan melihat anakku#3 sedang menonton TV sambil berbaring di sofa. Apabila melihat anakku#1 tiada aku bertanya anakku#3 “di mana abang?”. Dia kata tak ada. Aku segara tahu yang anakku#1 belum sampai lagi. Waktu itu kedengan hujan di luar rumah. Aku menyuruh anakku#3 agar membuka mangga gate depan supaya bila anakku#1 sampai nanti dia tak akan berlama2 dalam hujan untuk membuka gate yang berkunci. Anakku#3 segera melakukan apa yg kusuruh dan aku kembali tidur di bilik.

Dan kejadian yang menakutkan berlaku tak lama kemudian.

-to be continued - 

May 24, 2016

Selamat Tinggal Lela, May 2016





Alhamdulillah, hari ini selesai urusanku menyerahkan hak milik inspiraku kepada pemiliknya yang baru. Sebulan yang lalu aku hampir putus asa dan ingin menyerahkan urusan kepada yang pakar – used car dealer. Namun Allah memberi ruang yang lebih baik buatku apabila mempermudahkan segala urusan yang pada mulanya kelihatan begitu sukar.

Anak muda yang berminat membeli inspira ku telah berusaha untuk mendapatkan pinjaman dari beberapa buah bank tempatan namun usahanya tidak menemui jalan mudah. Dia tidak berputus asa hingga akhirnya dia berpatah balik kepada syarikat tempatnya bekerja yang akhirnya menyelesaikan kebuntuan untuk mendapatkan full loan untuk memilliki kereta idamannya. Mujurlah kesabaran kami berhasil dan membawa kepada win win situation. Dia mendapat pembiayaan 100% dan aku mendapat harga yang baik dari apa yang ditawarkan oleh used car dealer!  Semua proses kami lakukan sendiri tanpa menggunakan agen dan ianya tidaklah sesukar yang dijangkakan.

Bank Islam rupanya mempunyai kemudahan yang tidak diketahui ramai. Ia boleh membantu orang perseorangan yang ingin menjual kereta kepada pembeli yang berminat, tanpa perlu melalui car dealer! Pemilik kenderaan (aku) perlu menulis kepada pihak Bank Islam tentang hasrat menjual keretaku kepada bakal pembeli dengan harga yg dipersetujui. Pihak BI akan berurusan dengan bakal pembeli untuk mendapat dokumen2 yang perlu untuk memastikan kelayakan untuk meminjam.

Setelah urusan bank dengan bakal pembeli selesai, penjual dipanggil untuk menandatangani dokumen bank dan kemudian diarahkan untuk membawa kenderaan ke Puspakom membuat pemeriksaan untuk mendapat borang B5 & B7 (Laporan Pemeriksaan Sewa Beli). Urusan di Puspakom hanya perlu bayaran dalam RM100 sahaja, dan urusan itu memakan masa lebih kurang sejam.  Setelah bank mendapat B5 & B7 Puspakom, mereka terus membuat full settlement kepada bank RHB utk baki pinjaman kereta Inspira ku.  Surat perlepasan dikeluarkan oleh RHB, kira2 tiga hari setelah pembayaran penuh penuh dibuat, BI secara on line kemudiannya mengisi borang mengambil alih pemilikan kereta dari RHB dan memerlukan aku dan pembeli kereta membuat pindah hak milik kereta di JPJ pula. Urusan di tingkat 2 JPJ juga amat mudah; hanya perlu mengisi borang dan ditandatangani kedua pemilik asal dan pemilik baru. Geran kemudian ditukar nama kepada bank yang menuntut (BI). Urusan selesai. Pemilik baru kereta perlu menyerahkan geran ke BI dan aku kini menunggu bayaran untuk baki jualan inspira ku 

Selamat tinggal LelaRentaka ku… kereta yang paling ku sayang dan terhebat diantara kereta2 yang pernah ku miliki. 

Aku melepaskannya kerana sudah sampai masa untuk move on dan aku upgrade dengan membeli kereta transmisi auto 2.0 yang pertama untukku. Kereta ke 5 milikku ini mungkin pembelian yang terakhir kali kerana apabila aku bersara nanti, tidak mungkin akan bertukar kereta lagi. Semoga baik2 bersamaku RadenGaloh

May 3, 2016

cuti hujung minggu di muar beramai2


cuti hujung minggu dan tambahan cuti di hari pekerja. balik kampung dan tido dua malam di rumah mak. macam2 keletah dan kerenah anak2 saudara yg menghiburkan! cikebal pun balik, elin pun balik. seronok! tapi cuaca di muar sangat panas dan kering! berpeluh!


April 22, 2016

hati2 dengan promosi


saya berurusan dengan sebuah bank untuk membuat loan baru2 ini. dikejutkan dengan panggilan dari bank mengatakan mereka akan hold permohonan sya kerana nama sya berada dialam list ccris bank negara. serta merta saya teringat kepada 2 credit card yang dikeluarkan kepada saya oleh HSBC dan UOB tahun lepas. bila saya ke BNM untuk membuat semakan, ternyata telahan saya itu benar, kad kredit HSBC yg membuatkan nama sya tersenarai di ccris. lalu saya segera ke HSBC KL membuat pembatalan dan membayar RM50 fee yg dikeluarkan ke atas kad tersebut. Mujur surat perlepasan dari bank dikeluarkan pada hari yang sama kerana saya memang tidak pernah menggunakan kad tersebut. So dah settle kes ccris sya dan permohonan loan awalnya yang ditangguh tu telah pun diluluskan. Alhamdulillah.
 
bagaimana saya mendapat kad2 tersebut? ini adalah rayuan daripada pekerja2 bank yang membuat promosi di hadapan bangunan pejabat tempat sya bekerja. pada satu hari semasa sya hendak pulang, ada 2 orang anak muda ini menghampiri sya dan meminta dengan baik utk sya mengisi borang permohonan kad kredit. sya beritahu mereka sya tidak mahu kad kredit. tapi mereka merayu dan berkata "akak isi borang jer, tak apalah kak, sebab kami kena dapatkan pelanggan, tolonglah kak, kami baru je start keje kat bank ni" mereka berkata sambil menunjukkan kad yg tergantung di leher masing2. berasa simpati dan berniat ingin membantu mereka mendapat merit dari majikan, saya pun setuju menurut permintaan mereka. tapi sya masih berkata "sya tak nak lah kad kredit ni!"

kira2 dua minggu selepas itu, dua kad kredit dihantar ke rumah saya melalui pos. satu dari HSBC dan satu dari UOB. sya rasa bengang jugaklah, tapi nak buat apa lagi. setiap bulan selepas itu surat2 statement dari bank terus dihantar ke alamat sya meminta bayaran yuran RM50 yang dikenakan. sya mengambil langkah tidak menghiraukan penyata2 tersebut. dalam hati sya berkata, lantaklah, bukan aku yang mintak dan aku tak guna pun kad tu. diam tak diam dah lebih setahun rupa2nya sya ignore surat2 tersebut sehinggalah kesannya sya di ccris kan!

ini adalah pengalaman dan pengajaran. niat nak membantu orang lain, tapi diri sendiri yang mendapat akibatnya.sekarang ni kedua2 kad dari bank2 tersebut kini telah saya batalkan.

February 5, 2016

Weird People



Make new friends from the FB. sometimes people pm for a chat which I am ok if I am at my leisure time. we can be like old long lost friends, kidding each other and talk nonsense. just for fun! 
 
But I know this person who would just msg like :
Fren: Hai.. buat apa?
Me :  lepak2 tngk tv :-)
Fren: ok

Senyap. That’s it… ??????

Next day
Fren: dah mkn?
Me : baru lepas. How abt you?
Fren : Lom

Senyap.

And kadang2 petang pulak
Fren : dah balik ke?
Me : lom, you still working too?
Fren : Yup

Senyap.

Oiiii… sakit hati dibuatnya! Hey.. what’s the point of doing that? Awat hang ni? Kita ni kunun2 mcm orang baik. klu tak jawab msg nanti dikata sombong. Tak nak sakitkan hati orang, tapi aku yg sakit hati sbb bukan aku yg msg ko! Tak boleh lah nak kawan ngan orang mcm ni.  Lepas ni aku akan dah buat rancangan nak reply msg dia yg pendek tu selepas satu jam dia hantar! dia boleh je fikir “ada aku kisah?”. aku pun sama jugak, ada aku kisah?! Hahahaha!! Tpi aku dah rasa happy!

February 3, 2016

tepian tanjung



anda berada si salah sebuah bandar terbersih di Malaysia. bersama2lah kita menjaganya. Bandar Maharani. suka sangat bergambar di sini! tempat ini dahulu adalah tempat yang selalu dikunjungi bersama arwah abah. di sini kami adik beradik riang bermain2 digigi air dan membaling2 ikan belodok yang berlari terlompat2 di atas selut. senyum. nostalgia.

yang kelihatan menahan panahan cahaya matahari itu adalah aku, dan dua cucu arwah abah yang bersepupu.